Nusantara

FAPP Apresiasi Gubernur Enembe Yang Meminta”HTI” Angkat Kaki dari Papua

Ketua Forum Advokad Pengawal Pancasila (FAPP), Petrus Selestinus, SH (*)

JAKARTA, SUARAFLORES.NET,–Seluruh Gubernur di Indonesia harus bersikap tegas, konsisten dan persistens terhadap Ormas Radikal yang anti Pancasila dan NKRI, sebagaimana sikap itu telah ditunjukan oleh Gubernur Papua, yaitu meminta Polri segera menindak tegas Pengurus HTI untuk keluar dari tanah Papua. Permintaan ini sangat beralasan, karena UU sudah melarang dan mengancam dengan sanksi administratif berupa pembubaran Ormas dan sanksi pidana penjara bagi Pengurus Ormas yang anti Pancasila termasuk HTI. 

“FAPP mengapresiasi sikap tegas Gubernur Papua Lukas Enembe, karena telah menunjukan keprihatinan dan tanggung jawabnya selaku pimpinan pusat di daerah demi menjaga Papua sebagai bagian dari NKRI dengan meminta Anggota dan Pengurus HTI di tanah Papua segera angkat kaki dari Bumi Cenderawasih bahkan meminta Kepolisian menindak tegas Pengurus dan Anggota HTI di Papua jika tetap melakukan aktifitas sosial keagamaan atas nama HTI,” kata Ketua Forum Advokad Pengawal Pancasila (FAPP), Petrus Selestinus, SH dalam siaran persnya, Sabtu (31/8/2019).

Sikap Gubernur Papua Lukas Enembe dalam soal paham Radikal dan intoleran, lanjut Petrus, telah menunjukan jati diri orang Papua yang sangat Indonesia, sangat Pancasila dan sekaligus mempertegas bahwa Papua adalah bagian yang merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dengan NKRI. Sikap kesatria ini sangat ditunggu publik di saat kondisi sosial politik di tanah Papua hari ini masih mencekam akibat isu sara yang sempat menggetarkan NKRI.

Ditegaskan Petrus, sesuai dengan ketentuan UU No. 16 Tahun 2017 Tentang ORMAS, yang melarang “Ormas melakukan tindakan permusuhan terhadap suku, agama, ras dan atau golongan, melakukan kegiatan penistaan agama, mengganggu ketenteraman dan ketertiban umum, melakukan kegiatan separatis yang mengancam kedaulatan NKRI, menganut, serta menyebarkan paham yang betentangan dengan Pancasila. Karena itu bagi setiap Anggota dan Pengurus Ormas yang melanggar dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun.

Namun demikian, kata Petrus, meskipun secara hukum (hukum positif) terdapat ancaman pidana berat bagi Anggota dan/atau Pengurus Ormas yang melakukan kejahatan separatis, menyebarkan paham yang bertentangan dengan Pancasila, mengancam kedaulatan NKRI dll. namun hingga saat ini belum ada satupun Anggota dan/atau Pengurus Ormas terutama HTI yang diproses secara pidana sebagai bagian dari penegakan hukum pidana, termasuk HTI yang ada di Papua. 

Ditegaskannya, Presiden Jokowi dengan sangat berani telah mengubah UU Ormas No. 17 Tahun 2013 melalui Perpu No. 2 Tahun 2017 ya g telah menjadi UU no. 16 Tahun 2017, karena UU Ormas No. 17 Tahun 2013 tersebut telah membuat posisi negara menjadi sangat lemah bahkan tidak berdaya ketika hendak menindak Ormas yang melakukan aktifitas anti Pancasila dan mengancam eksistensi NKRI sebagaimana selama ini dikembangkan oleh HTI di seluruh Indonesia.

FAPP, lanjut Petrus, sangat mengapresiasi sikap tegas Gubernur Papua Lukas Enembe yang berani menolak HTI di Papua dan mendesak Polri menindak kelompok HTI di Papua, karena di sana banyak Anggota dan Pengurus Ormas Radikal secara kasat mata masih melakukan aktifitas anti terhadap Pancasila dan mengganggu kehidupan beragama, tetapi tidak ada satupun Anggota dan/atau Pengurus Ormas HTI atau Ormas Radikal lainnya dikenakan tindakan hukum berupa sanksi pidana sesuai dengan UU No. 16 Tahun 2017 Tentang Ormas.

“Ini memberi kesan Negara masih bersikap permisif, lunak dan toleran terhadap kelompok intoleran dan radikal yang sedang mengoyak-ngoyak persatuan dan kesatuan Indonesia berdasarkan Pancasila, NKRI, Bhineka Tinggal Ika dan UUD 1945 terutama yang sangat merugikan kelompok agama minoritas dengan kemasan dan baju yang selalu berubah-ubah. Saatnya negara harus hadir dan digdaya,” tegas Petrus. (bkr/sfn).

To Top